Di Tengah Pandemi, LO BNPB Pusat Kuker Ke Halsel

  • Bagikan
LO BNPB Pusat, Laksamana Pertama (Purn) Bambang Pratiknyu bersama Sekretaris Tim Gugus Tugas COVID-19 Halsel, Daud Djubedi dan anggotanya (Humas Setda Halsel)

LABUHALiaison Officer (LO) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Laksamana Pertama (Purn) Bambang Pratiknyu, mengunjungi Kabupaten Halmahera Selatan (Halsel) Provinsi Maluku Utara (Malut). Kunjungan kerja (Kuker) di tengah pandemi ini guna meningkatkan sinergitas dan  melakukan pemantauan ke Posko Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kabupaten Halsel.

LO BNPB Pusat, Laksamana Pertama (Purn) Bambang Pratiknyu, setibanya di Bacan, menjalani sejumlah pemeriksaan oleh Tim Gugus Tugas COVID-19 Halsel, di pelabuhan Kupal Kecamatan Bacan Selatan, seperti pemeriksaan terhadap masyarakat pada umumnya. Hal ini diakui Bambang, disela-sela kunjungan di Kabupaten Halsel.

“Saya bangga, meskipun sedang menjalankan tugas terkait penanganan COVID-19, namun saya tidak mendapatkan perlakuan khusus tetapi menjalani sejumlah pemeriksaan seperti masyarakat umum,” kata Bambang.

Selaku LO BNPB Pusat, (Purn) Bambang mengaku dirinya berada di Malut sejak 20 Mei, dalam rangka melakukan monitoring di sejumlah kabupaten/kota di Malut. Namun dalam penanganan Tim Gugus Tugas COVID-19 di masing-masing kabupaten/kota di Provinsi Malut yang telah dikunjungi, Kabupaten Halsel paling ketat dalam melaksanakan tugas sebagai Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Pencegahan Penularan COVID-19.

“Sewaktu saya tiba di pelabuhan, saya diminta untuk menunjukkan hasil Rapid Test, maka wajib saya tunjukkan, karena sesuai riwayat perjalanan saya dari Kota Ternate, yang dianggap zona Hitam,” kata Bambang.

Kunjungan kerja LO BNPB Pusat Laksamana Pertama (Purn) Bambang Pratiknyu, di Kabupaten Halsel langsung melakukan rapat koordinasi dengan Tim Gugus Tugas Penanganan Pencegahan Penularan COVID-19 Halsel, yang dipimpin langsung oleh Bupati Halsel, Hi Bahrain Kasuba, selaku Ketua Tim Gugus Tugas COVID-19 Halsel, yang dilaksanakan di Pandopo Canga Matau di Kawasan Rumah Adat Kebun Karet.

Dalam kesempatan itu, LO BNPB Pusat Laksamana Pertama (Purn) Bambang Pratiknyu, meminta kepada Tim Gugus Tugas COVID-19 Halsel, untuk menyampaikan progres perkembangan penanganan COVID-19 di Kabupaten Halsel, mulai dari pengadaan logistik dalam hal ini peralatan media, fasilitas rumah sakit sebagai tempat isolasi pasien COVID-19, dan bantuan apa saja yang telah diterima Tim Gugus Tugas COVID-19 Halsel, dari pemerintah pusat melalui Pemerintah Provinsi Malut, selain dari pemerintah adakah bantuan dari pihak ketiga dalam penanganan COVID-19 di Kabupaten Halsel.

“Saya ditugaskan untuk melakukan monitoring dan membangun sinergitas dalam penanganan COVID-19, untuk itu saya meminta kepada Tim Gugus Tugas COVID-19 Halsel, agar menyampaikan sejauh mana penanganan COVID-19 dan apa saja kesiapan baik peralatan medis maupun fasilitas lainnya, termasuk bantuan dari pemerintah pusat maupun dari pihak ketiga yang telah diterima dalam penanganan COVID-19,” kata Bambang.

LO BNPB Pusat, Laksamana Pertama (Purn) Bambang Pratiknyu saat berada di Halsel (Humas Setda Halsel)

Sementara Ketua Tim Gugus Tugas COVID-19 Halsel, Hi Bahrain Kasuba, yang juga Bupati Halsel mengatakan bahwa, Tim Gugus Tugas COVID-19 Halsel telah melaksanakan tugas dan fungsinya dengan baik, diantaranya   mengkoordinasikan dan mengendalikan pelaksanaan dan pengawasan kegiatan percepatan penanganan COVID-19, serta  mengarahkan sumber daya untuk pelaksanaan kegiatan percepatan penanganan COVID-19. Selain itu, pemerintah daerah melalui Tim Gugus Tugas COVID-19 Halsel, telah menyalurkan bantuan Alat Pelindung Diri (APD) baik bantuan dari pemerintah pusat  maupun pihak ketiga dalam hal ini beberapa perusahaan tambang di Halsel,  termasuk pengadaan sendiri.

“Semuanya sudah dilaksanakan secara transparan  kepada  masing-masing kecamatan sesuai dengan permintaan secara berkala dalam penanganan COVID-19,” kata Bahrain.

Dihadapan LO BNPB Pusat, Laksamana Pertama (Purn) Bambang Pratiknyu, ada beberapa cacatan penting yang disampaikan Tim Gugus Tugas COVID-19 Halsel, diantaranya cartridge khusus COVID-19, karena sampai saat ini bantuan dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI melalui Dinas Kesehatan Provinsi Malut tidak tersalurkan hingga ke Kabupaten Halsel, hal tersebut sangat dibutuhkan, karena Rumah Sakit Umum (RSU) Labuha telah memiliki Mesin Tes Cepat Molekuler, namun belum ada cartridge khusus COVID-19.

“Kami berharap agar bisa menyampaikan kepada Pemerintah Provinsi Malut, agar memberikan kami Cartridge sekitar 50 buah dari jumlah total bantuan dari pemerintah pusat sebanyak 700 buah untuk digunakan saat ini. Selain itu juga dapat menyampaikan kepada Kemenkes RI, untuk pengadaan Cartridge Khusus COVID-19 di Kabupaten Halsel,” kata Bahrain.

Rapat koordinasi yang berlangsung di Canga Matau, dihadiri juga Sekertaris Daerah (Sekda) Halsel, Helmi Surya Botutihe, Kapolres Halsel AKBP M. Faishal Aris, Dandim 1509 Labuha, Letkol Inf Imam Hanafi, Kepala Kejaksaan Negeri Halsel, Fajar Haryo Wimboko, Sekretaris Tim Gugus Tugas COVID-19 Halsel, Daud Djubedi dan sejumlah Pimpinan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Halsel.(LS)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Hak Cipta KabarMalut