Home » Bisnis » Kenaikan Saham NVIDIA Dorong Indeks Nasdaq ke Level Tertinggi

Kenaikan Saham NVIDIA Dorong Indeks Nasdaq ke Level Tertinggi

Fajar Eka Putra June 12, 2024

kabarmalut.co.id – Pada Rabu dini hari, 29 Mei 2024, Indeks Nasdaq melampaui level 17.000 untuk pertama kalinya, didorong oleh lonjakan saham NVIDIA. Sementara itu, S&P 500 mencatat sedikit kenaikan, dan Dow Jones Industrial Average berakhir lebih rendah seiring dengan kenaikan imbal hasil Treasury. Dow Jones Industrial Average (.DJI) turun 216,73 poin atau 0,55% menjadi 38.852,86, S&P 500 (.SPX) naik 1,32 poin atau 0,02% menjadi 5.306,04. Nasdaq Composite (.IXIC) menguat 99,09 poin atau 0,59% menjadi 17.019,88.

” Baca Juga: Dua Lipa Adain Tur Asia di Jakarta pada 9 November 2024 “

Rekor Baru di Wall Street

Wall Street telah mencatat rekor baru-baru ini karena para investor bertaruh bahwa bank sentral AS, Federal Reserve, akan mulai menurunkan suku bunga tahun ini. Saham NVIDIA (NVDA.O) melonjak 7%, memicu kenaikan pada saham-saham chip lainnya saat para investor kembali dari libur panjang akhir pekan lalu. Indeks semikonduktor (.SOX) naik 1,9%, sementara indeks teknologi S&P 500 (.SPLRCT) memimpin kenaikan antar sektor. Sebaliknya, sektor layanan kesehatan (.SPXHC) dan industri (.SPLRCI) mengalami penurunan terbesar.

Reaksi Pasar Terhadap Imbal Hasil

Menurut Quincy Krosby, kepala strategi global di LPL Financial di Charlotte, North Carolina, pasar saham bereaksi negatif terhadap kenaikan imbal hasil karena pasar tidak ingin melihat imbal hasil naik ke tingkat yang dapat mengancam perekonomian dan konsumen serta menggagalkan rencana pelonggaran Federal Reserve. Investor kini menunggu data inflasi AS yang akan dirilis minggu ini. Yang diharapkan dapat mempengaruhi ekspektasi penurunan suku bunga The Fed.

Baca Juga :   Contoh Surat Perjanjian syarat, Jenis dan Cara Membuatnya

Data Inflasi dan Ekspektasi Penurunan Suku Bunga

Laporan Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi inti AS untuk bulan April akan dirilis akhir pekan ini. Barometer inflasi pilihan The Fed ini diperkirakan akan tetap stabil setiap bulannya. Meskipun ekspektasi terhadap waktu penurunan suku bunga masih tidak menentu. Peluang penurunan suku bunga setidaknya 25 basis poin untuk bulan November dan Desember tahun ini berada di atas 50%, menurut CME FedWatch Tool. Namun, kemungkinan penurunan suku bunga pada bulan September turun menjadi sekitar 46% dari lebih dari 50% pada minggu lalu.

Fokus pada Sektor Ritel

Sektor ritel juga menjadi fokus minggu ini, dengan beberapa pengecer seperti Dollar General (DG.N), Advance Auto Parts (AAP.N), dan Best Buy (BBY.N) akan merilis laporan hasil mereka. Perdagangan AS bergerak ke penyelesaian yang lebih pendek pada hari Selasa. Diharapkan oleh regulator akan mengurangi risiko dan meningkatkan efisiensi. Namun untuk sementara waktu diperkirakan akan meningkatkan kegagalan transaksi bagi investor.

Pergerakan Saham Terkemuka

Apple (AAPL.O) mencatat kenaikan saham setelah penjualan iPhone di Tiongkok melonjak 52% pada bulan April. Dibandingkan tahun sebelumnya, berdasarkan data industri yang dihimpun oleh Reuters. Namun, saham Apple akhirnya mengurangi keuntungannya dan ditutup hanya sedikit lebih tinggi pada $189,99. Sementara itu, saham GameStop (GME.N) melonjak sekitar 25,2% dan ditutup pada $23,78 setelah pengecer video game tersebut mengumumkan telah mengumpulkan $933 juta dengan menjual 45 juta saham sebagai bagian dari penawaran “di pasar”.

Merger dan Akuisisi

Dalam berita lain, pemegang saham Hess (HES.N) menyetujui merger senilai $53 miliar dengan Chevron (CVX.N). Saham Hess ditutup naik 0,4%, saham Chevron naik 0,8%, dan saham Exxon Mobil (XOM.N) naik 1,3%.

Baca Juga :   5 Peluang Bisnis Menjanjikan di Era Digital

” Baca Juga: Kebijakan UKT Itera: Keadilan dan Dukungan Ekonomi Mahasiswa “

Secara keseluruhan, kenaikan saham NVIDIA memberikan dorongan signifikan kepada Indeks Nasdaq. Membawa pasar ke level tertinggi baru dan memperkuat keyakinan investor terhadap potensi penurunan suku bunga. Sementara itu, dinamika di sektor ritel dan teknologi serta perkembangan dalam merger dan akuisisi terus mempengaruhi pergerakan pasar saham.